aku jauh dia dekat

Sebelum tidur ini terasa ingin menyingkap suatu persoalan dalam hati ini,
hamparan ketidakselesaan hati ini tercetus dari semalam,
walaupun saya tahu facebook merupakan medium komunikasi terbaru hidup manusia,
namun ianya juga tempat mempamerkan apa yang tersorok apa yang terbuku,
tatapan pada facebook ini sebenarnya lama-kelamaan membuat jiwa menjadi kacau,
gara-gara seorang individu yang penting bagiku,
kesan positif atau negatif tetap memberi impak padaku.

Tajuk pada pagi ini hanya untuk menyingkap satu kisah,
anekdotnya telah dianalisis dan setiap kisahnya yang lalu telah pun dikaitkan,
ternyata teori “dunia umpama roda” itu benar!
si fulan dahulu diatas roda namun kini dia di bawah,
si fulani pula sekarang di atas roda,
kisah si fulan dan si fulani ini amat berkait rapat,
mereka berdua sebenarnya sukar di pisah,
namun jarak sahaja yang berjaya menjauhkan mereka,
pada jarak ini tercetusnya konflik,
tempoh sudah mencecah tahun dan masih lagi berterusan.

kata si fulan “aku jauh dari si fulani”,
ya, si fulan memang jauh dari si fulani,
jika di tarik jarak antara dua titik,
jauhnya mencecah 395KM!,
si fulan hanya mampu meletakkan dirinya ke landasan ekspress,
ekspress mengejar masa depan meninggalkan si fulani ini,
agak jauh si fulan meninggalkan si fulani,
tapi si fulan berhenti dan berfikir,
dia seorang sahaja dan dia terasa sunyi,
baru dia sedar sunyinya ini tercetus bila tiadanya si fulani di sisi,
maka si fulan dengan pantas mengundur menongkah arah melewati jarak 395KM dari asal,
ternyata bukan mainan sahaja,
arus perdana facebook menerangkan segala,
si fulan hanya mampu ternganga..
dan bermulalah perkataan ini menyaksikan segalanya.

“Aku jauh dia dekat”

Masa terus berlalu,
langkah tetap langkah,
si fulan menafikan segala yang tersaksi,
hanya cinta pada si fulani itu terlalu dalam,
fulan mendustakan realitinya,
mujur tidak si fulan mencipta fantasinya sendiri,
dengan berbekal azamnya sendiri,
fulan tetap disini,
senyum dengan sendiri,
lalu fulan berkata

“Andai hari ini aku tidak merasakan pedih ini, nescaya masa depan akan ku leka”

“Andai hari ini aku lihat dia bahagia, lebih baik buatku dari dia menderita”

hanya kata si fulan pada saya,

“Hafiz, dahulu aku tidak nampak betapa kasihnya dia pada aku. Bila dia bukan milikku, baru ku tahu nilai cinta sebenarnya yang di pamerkan untukku. Alangkah istimewanya aku jika aku membuka mata dari bayangan aku dahulu.”

Saya hanya tersenyum dan saya faham maksudnya, bila lihat pada jam di tanganku, tidak lagi masa lalu boleh dikembalikan. Namun, hanya mampu meneruskan hidup selagi dikandung badan. Saya senyum lihat si fulan dan saya faham apa yang dia rasa. Lepas, mengalih pandangan dari cermin bilik saya. Saya hanya mampu berdoa agar si fulani sentiasa bahagia hatinya bukan lagi untuk si fulan. Kuasa Allah SWT mampu merubah semuanya. Jika hari ini cinta dia untuk ku, tidak mustahil cinta itu akan beralih pada insan yang lain atas kehendak Pencipta. Maha Suci Allah yang menciptakan cinta, kerana Dialah Raja segala Cinta.

wallahualam…

About dune1989

I am human, live in Malaysia, happy as usual, thinking about the future, big ambition, never give up in my life
This entry was posted in My Anecdote. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s